Rintihan hati seorang hamba....

Bersabda Rasulullah SAW: “Islam itu teratas dan tiada yang dapat melampaui terhadapnya (ketinggian Islam).” (HR Ad Daraquthni).

“Permulaan Islam itu asing dan kelak akan kembali menjadi asing” (HR Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad-Darimi dan Imam Ahmad).


“Sesungguhnya tali-tali Islam itu akan terlepas satu demi satu. Maka setiap putus satu tali, manusia akan bergantung dengan tali berikutnya. Dan tali Islam yang pertama kali terlepas adalah hukum(Nya), sedang yang terakhir kalinya adalah shalat.” (HR Imam Ahmad bersumber dari Abu Umamah).

“Sebaik-baik generasi adalah generasiku, kemudian yang berikutnya kemudian berikutnya.” (HR Bukhori dalam Mukhtashar Shahihnya hal. 363)


Bismillahirahmaanirrahim,
Waktu aku menulis tulisan ini,harus diakui air mata lelaki menitis melintasi benang mataku, tanda luahan tidak langsung jiwaku...

Jarang aku menuturkan bicara hati di dalam tulisan untuk tatapan umum, tapi kali ini biarkan jariku menari di atas papan kekunci,biarkan ia menari melukis rentak hati gundahku ini,biarkan jejari ini melakar seni di atas web log ini.

Tuhanku,
Tatkala aku ingin merapati diriku kepadamu, aku sangat ingin menemuimu di dalam keredhaan-Mu. Namun aku juga khuatir Tuhanku, aku khuatir di dalam keghairahan jiwa ini merapati-Mu,aku tersadung menjejak laluan yang bukan di dalam keredhaan-Mu.

Tuhanku,
Aku teringat satu riwayat(mungkin juga athar-maafkan aku kalian kerana aku bukan seorang pak kiyai), akhir zaman nanti akan wujud Dajjal, membawa dua bejana-satu bejana yang sebenarnya Jahannam,dihiasi tampak seperti syurga,dan satu lagi syurga dihiasi supaya tampak seperti Jahannam. Tatkala cubaan yang aku hadapi ini melewati diriku, aku hampir pasti,inilah ujian yang disebut oleh riwayat Baginda Muhammad S.A.W itu.


Di dalam Al-Quran, Al-Fatir 35:8
"Maka apakah orang yang dijadikan (syaitan) menganggap baik pekerjaannya yang buruk lalu dia meyakini pekerjaan itu baik, (sama dengan orang yang tidak ditipu oleh syaitan) ? Maka sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya; maka janganlah dirimu binasa karena kesedihan terhadap mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."

Ketenangan, adakah kebenaran?
Adakah ketenangan itu kebenaran? Adakah ketenangan itu keredhaan?
Aku cemburu dengan kalian yang menemui ketenangan, kerana jiwaku ini, Allah sahaja yang tahu betapa gundah gulananya. Hampir-hampir saja aku menyamakan diriku dengan objek paling hina atas muka bumi. Aku khuatir, hidupku ini tiada nilainya,amalku umpama fatamorgana, disangkar air,tapi cuma mainan ilusi.

Melihat manusia mencari pengisian ritual, aku menyedari yang manusia perlukan belaian hati. Apakan tidak, kenapa berbondong-bondong pengikut Ayah Pin kerajaan langit boleh menjadi setia,walhal beliau tidak menafikan keTuhanan beliau apabila ditanya. Begitu juga pengikut Haji Kahar, Rasul Melayu itu, yang tatkala ini dikhabarkan kepadaku beliau sudah meletakkan jawatan Rasulnya itu. Begitu juga beribu-ribu pengikut Ahmadiyyah - yang mengaku Nabi itu.

Mereka menjumpai ketenangan, sefaham aku. Tetapi adakah ketenangan itu kebenaran? Adakah itu syurga disisimu, ya Rabb?


Tanggung jawab dan kewajiban setiap hamba yang Mukmin dan Muslim, untuk melestarikan Islam (Al-Qur'an) dengan berpegang dan berpedoman kepada Sunnah Rasul SAW dan Sunnah Khulafa ar Rasyidin, telah sangat jelas dan tegas.Rasul SAW bersabda:
"Diwajibkan atas kalian melaksanakan Sunnahku dan sunnah Khulafa ar Rasyidin, gigit erat-erat dengan gigi gerahammu." (HR Abu Dawud dan Tirmidzi).

"Tiada Nabi yang diutus sebelumku melainkan mempunyai hawariy yang memegangi benar terhadap tuntunan ajarannya, kemudian timbullah pengganti yang sesudahnya suatu generasi yang berbicara tentang suatu yang tidak mereka kerjakan dan mereka lakukan apa yang tidak diperintahkan.
Maka barangsiapa yang berjihad dengan tangannya mereka adalah Mukmin, dan barangsiapa yang berjihad dengan lisannya mereka Mukmin dan barangsiapa yang berjihad dengan hatinya mereka Mukmin, sedang selain dari yang demikian itu adalah tidak ada lagi keimanan yang tersisa dalam hatinya, walaupun seberat biji sawi." (HR Muslim, bersumber dari Ibn Mas'ud).


Teringat kata-kata baginda Muhammad S.A.W yang seingat aku dinukilkan ketika baginda hampir dengan sakaratul Maut;

"Umatku,umatku,umatku"


Wassalam.

Comments

aNNuur said…
"Allah pemberi cahaya kepada langit dan bumi, perumpamaan cahaya Allah adalah seperti sebuah lubang yang tak tak timbus, yang didalamnya ada pelita besar.Pelita itu didalam kaca dan ia seakan-akan bintang seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak barakahnya(pohon zaitun yang tumbuh disebelah timur dan bukan disebelah barat )yang minyaknya tak disentuh oleh api.Cahaya atas cahaya, Allah membimbing kepada cahayaNya siapa yang dikehendakiNya, Allah membuat perumpamaan2 bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu " surah an nur: 35
mnajem said…
annur,

18:17

Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya.

-anda belajar daripada guru yang turut menuturkan ayat di atas ini? sekadar bertanya...
puteri said…
AsSAlammUalaikum wb.
tidak layak rasanya hamba melakar dan mengolah kata..tetapi sekadar peringatan sesama hamba..
hamba ini cekalkan jiwa teguhkan hati untuk mula berbicara..
harap kita sesama hamba, mendapat manfaat drpdnya..

"DALAM HIDUP, TERKADANG KITA LEBIH BANYAK MENDAPATKAN APA YANG TIDAK KITA INGINKAN..
DAN KETIKA KITA MENDAPATKAN APA YANG KITA INGINKAN..
AKHIRNYA KITA TAHU BAHAWA YANG KITA INGINKAN TERKADANG TIDAK DAPAT MEMBERI KEBAHAGIAAN'

nukilan ikhlas
-hamba Allah-

Popular posts from this blog

Panduan Bas Ekspres Kuala Lumpur (TBS) - Skudai

Review Huawei Nova 2i, fon dual-camera terbaik pada harga yang berbaloi